Monday, July 25, 2011

Sokongan Persatuan Mahasiswa Luar Negara Kepada PMRAM

Posted by UPP DPMZ On 4:25 PM No comments

Persekutuan Melayu Republik Arab  Mesir (PMRAM) memandang isu pencabulan hak mahasiswa sebagai isu sejagat mahasiswa. Bahkan, isu ini dandang hebat oleh persatuan-persatuan mahasiswa luar Negara , hal ini telah disahkan sendiri oleh Presiden PMRAM saudara Muhamad Zuhaili Bin Saiman setelah berhubung sendiri dengan Majlis Perwakilan Pelajar Malaysia Jordan (MPPMJ), Persatuan Pelajar Malaysia Syria (PPMS), Persatuan Mahasiswa Malaysia Arab Saudi (PERSADA), dan Gabungan Mahasiswa Islam Se-Malaysia (GAMIS).

Bagi Presiden Majlis Perwakilan Pelajar Malaysia Jordan (MPPMJ), “Isu terbaru yang melibatkan beberapa mahasiswa pengajian Islam di Mesir, sebenarnya tindakan mahasiswa tersebut selari dengan Seksyen 119(1a) dalam Perlembagaan Persekutuan yang jelas menyatakan semua warganegara yang mencapai umur 21 tahun berhak bersuara dan layak mengundi dalam pilihanraya. MPPMJ ingin mempersoalkan, kalau sekiranya usia 21 tahun adalah usia kelayakan mengundi, mengapa mereka tidak dibenarkan untuk besuara menyatakan perinsip dan pendirian mereka terhadap mana-mana isu. Bukankah Malaysia sebuah negara yang mengamalkan demokrasi, justeru mengapa mesti ada sekatan terhadap mana-mana mahasiswa tersebut untuk mengamalkan hak demokrasi mereka? MPPMJ turut bersimpati di atas apa yang berlaku pada mahasiswa di Mesir dan bersama PMRAM dalam memperjuangkan hak mahasiswa. “ ujar beliau.

Pandangan Persatuan Pelajar Malaysia Syria (PPMS) pula, isu ini perlu ditangani dengan bijak oleh pihak berwajib, “Kami (PPMS) menyatakan kebersamaan dalam isu ini (isu mahasiswa Mesir). Kami PPMS juga berpandangan cara dan tindakan yang dilakukan (buang dari tempat pengajian) kurang tepat untuk menyelesaikn isu ini. Kita harap pihak berwajib dapat mengambil tindakan bijak dalam menanganinya.”

Sokongan terhadap isu hak mahasiswa ini turut disuarakan oleh Penasihat Persatuan Mahasiswa Malaysia Arab Saudi (PERSADA) “ Pihak berwajib perlu menjadikan mahasiswa sebagai teman, bukan sebagai musuh dan begitulah sebaliknya. Memelihara hak adalah komitmen bersama kerana ianya adalah amanah yang akan dipersoal kelak.” menurut beliau.

Bagi persatuan Mahasiswa Malaysia, Presiden Gabungan Mahasiswa Islam Se-Malaysia(GAMIS) berpendapat, " GAMIS berasa cukup kesal di atas tindakan pembuangan pelajar Darul Ifta'. Tindakan pembuangan ini didapati turut melibatkan hubungan diplomatik antara kerajaan yg dilihat mempunyai motif politik dalam tindakan terebut. Sepatutnya kerajaan Malaysia bersifat lunak dan terbuka dalam menangani isu yang mutakhir ini memberikan imej yang teruk kepada pihak kerajaan. Tindakan pembuangan pelajar ini bakal menjelaskan lagi bahawa kerajaan sedia ada tidak mampu menguruskan kehadiran anak muda dalam medan politik tanah air. GAMIS desak untuk pihak Kementerian Pengajian Tinggi (KPT) dan Kementerian Luar Negeri agar lebih serius untuk menyelesaikan masalah ini " kata beliau.

PMRAM dapat menyimpulkan terhadap suara yang mewakili persatuan-persatuan besar mahasiswa ini sebenarnya memberikan gambaran atau mesej yang sangat jelas bahawa apa yang berlaku terhadap mahasiswa Malaysia di Mesir sekarang ini tidak boleh dipandang enteng. PMRAM memandang ianya tarbiah dan cabaran yang perlu didokong oleh segenap pihak terutamanya mahasiswa yang sedang menuntut di Mesir.

PMRAM dengan tegas memberi jaminan kepada mana-mana pelajar Malaysia di Mesir ini yang dinafikan hak mereka sebagai seorang mahasiswa, PMRAM sangat optimum dan komited untuk membela dan mempertahankan sehingga hak seorang mahasiswa dikembalikan. PMRAM tidak mencari jalan yang tegang atau dingin, malah PMRAM sentiasa membuka pintu dan ruang perbincangan kepada mana-mana pihak demi kebaikan semua bersama terutama Mahasiswa di Mesir dan ahli PMRAM. PMRAM atas dasar kebajikan pelajar menjadi tanggungjawab bagi memikul amanah ini.

Oleh yang demikian, PMRAM menyeru kepada seluruh mahasiswa Malaysia yang menuntut di Mesir khususnya kepada ahli PMRAM agar bangkit dan cakna terhadap apa yang berlaku realiti penindasan mahasiswa Malaysia di Mesir sekarang ini. Bahkan ianya menjadi kewajipan untuk mempertahankan hak yang telah dicabul dan dipermainkan seperti mana wajibnya umat Islam mempertahankan hak bumi Palestin yang dinafikan negara tanah air mereka sendiri.

PMRAM menyeru mahasiswa bersama-sama mendokong dan menyokong terhadap pertubuhan yang dikenali dengan DESAK iaitu pertubuhan yang diasaskan oleh ahli-ahli PMRAM sendiri atas inisiatif khusus bagi mengembalikan hak mahasiswa yang ditindas.



Muhamad Zuhaili bin Saiman
Presiden,
(Ketua Lajnah Hubungan Antarabangsa)
Persekutuan Melayu Republik Arab Mesir 2011

0 comments:

Sahabat