Thursday, May 17, 2012

Hiburan Yang Susah Remaja Abaikan

Posted by UPP DPMZ On 10:48 PM No comments



Memang tidak dapat dinafikan setiap orang inginkan hiburan atau sebarang bentuk hiburan yang dapat mengurangkan kebosanan seseorang apabila banyak masa terluang tanpa sebarang aktiviti atau program yang bermanfaat.

Zaman yang serba moden dan maju dengan dunia globalisasi yang penuh dengan maklumat tanpa sempadan yang ditakrifkan oleh cendekiawan barat amatlah jelas terpancar kegeniusan dan kebijaksanaan mereka untuk melebarkan pengaruh negatif dalam kalangan remaja.
Jika dapat kita perhatikan bukan sahaja di peringkat sekolah tetapi wabak negatif sebegini terbawa-bawa sehingga keperingkat pengajian tinggi. Penggunaan teknologi atau internet sukar untuk dikawal jika seseorang individu itu sendiri kurang kesedaran agama.

Sebagaimana Allah S.W.T. berfirman: “sesungguhnya solat itu mencegah manusia dari perkara keji dan kemungkaran”

[Surah Al-Ankabut, ayat: 45]

Kita boleh kaitkan ayat adi atas, walaupun solat itu sudah menjadi darah daging kita tetapi setakat mana solat itu dapat mencegah kita dari melakukan perkara mungkar yang sangat halus tanpa kita sedari.

Di sini amatlah sukar untuk kita perhalusi masalah yang semakin menular di kalangan pelajar mahupun peringkat mahasiswa dan mahasiswi. Juga virus sekecil ini juga adalah dosa-dosa kecil yang tidak mampu kita elakkan walaupun perkara biasa bagi kita.

Sememangnya kenyataan ini tepat kerana apa, melalui teknologi yang serba canggih ini yang menyebabkan kita rasa dunia ini sangat kecil dengan hujung jari sahaja, kita dapat pelbagai maklumat tentang dunia dengan meluas serta tanpa sempadan.

Itu mungkin berlaku dalam kalangan pengguna yang tahu erti memanfaatkan penggunaan teknologi tetapi segolongan yang inginkan hiburan tanpa batasan (hedonisme) seperti menonton filem yang berunsur drastik , romantik atau filem komedi yang mana telah berjaya disuntik ubat pelali terhadap remaja yang menjadi sasaran golongan Orientalis.

Tidak mustahil virus ini boleh merebak di kalangan pelajar dirasat mahupun medic bahkan, kanak-kanak yang berusia setahun jagung boleh terpengaruh dengan unsur-unsur yang dibawa dalam sesebuah filem itu. Tambahan pula, jika ingin berkomunikasi dengan mudah dan cepat dengan seseorang tanpa bersuamuka iaitu melalui facebook, twitter, blogger, webcam dan sebagainya.

Masalah sebegini yang merungsingkan pemikir-pemikir dan aktivis-aktivis Islam yang ingin mengembalikan umat kepada syariat islam yang semakin hari semakin terkebelakang dengan maksiat yang berleluasa seperti pembuangan bayi, seksual sesama jantina dan sebagainya.

Jadi terbukti, masalah sekecil itulah yang menyebabkan rosak generasi harapan dan pewaris nabi Muhammad s.a.w. untuk menegakkan islam yang dituntut oleh agama.

Tidak salah jikalau penggunaan teknologi ini, kita manfaatkan dengan mengkaji strategi-strategi orang Barat yang ingin menghapuskan umat Islam sejak azali lagi seperti firman Allah S.W.T.

“Dan mereka berkata ; Jadilah kamu (penganut) Yahudi dan Nasrani, nescaya kamu mendapat petunjuk. Katakanlah , ‘(Tidak!) Tetapi (kami mengikuti) agama Ibrahim yang lurus dan dia tidak termasuk golongan orang yang mempersekutukan Tuhan.”

[Surah Al-Baqarah, ayat:135]

Inisiatif lain seperti menggunakan blog, twitter atau facebook untuk kita berkongsi menyebarkan dakwah atau kata-kata berunsurkan pembawakan kearah mengenali hakikat hidup sebagai seorang khalifah di muka bumi yang dicipta oleh Allah Taala khusus untuk hambaNya.

Kita juga boleh menyumbangkan bantuan wang walaupun bantuan tenaga tidak mampu kita sumbangkan kepada Negara saudara seislam kita seperti di Negara Iraq, Pakistan serta dengan hujung jari juga kita dapat tahu perkembangan Negara-negara Islam yang menjadi serangan oleh pihak Israel yang kejam.

Sebenarnya, banyak lagi perkara penting yang perlu kita kaji dan selidik yang mana ianya lebih penting dari menonton video dan berfacebook perkara yang sia-sia.

Sedarlah saudara-saudaraku, sesungguhnya kita masih dalam dilemma serta masih tidur di bawah selimut yang tebal bermimpikan perkara yang mustahil kita capai tanpa kesedaran kita untuk mengislahkan diri dan orang di sekeliling kita yang masih terlena disantapkan dengan tayangan fanatik yang penuh dengan kepalsuan dan tidak menyedari racun yang dipanah oleh golongan Barat yang ingin melihat umat Islam berpecah belah dan jatuh mundur berlawanan dengan apa yang dituntut oleh syariat yang sebenar.

Sumber : ubs-pmram

0 comments:

Sahabat